Polres Ponorogo Gelar Operasi Zebra Semeru 2019

Kapolres Ponorogo AKBP Arief Fitrianto saat memimpin apel

Ponorogo, Seputarkita – Kepolisian Resort Ponorogo menggelar  Apel Gelar Pasukan Operasi  Zebra Semeru 2019 di halaman Mapolres setempat, Rabu (23/10).

Dalam Apel Gelar Pasukan Operasi Zebra tersebut diikuti oleh satu Peleton POM TNI, satu Peleton TNI, satu Peleton Sat Sabhara, satu Peleton gabungan staf, satu Peleton Sat Lantas, satu Peleton Sat Reskrim dan Intelkam, satu Peleton Satpol PP, satu Peleton Polantas dan satu Peleton Saka Bhayangkara.

Kapolres Ponorogo AKBP Arief Fitrianto, SH,SIK,MM yang memimpin apel dalam sambutannya menyampaikan amanat Kapolda Jatim Irjen Pol. Luki Hermawan memgatakan, angka kepadatan penduduk  di Indonesia mengakibatkan berbagai masalah, salah satunya masalah transportasi diantaranya adalah kemacetan dan kecelakaan lalu lintas.

Kapolres Ponorogo AKBP Arief Fitrianto saat menyematkan pita kepada personel

“Berdasarkan anev Ditlantas Polda Jatim, angka laka lantas di Jawa Timur masih cukup tinggi dan bahkan cenderung mengalami kenaikan dimana pada periode Januari hingga September 2018 sebesar 18.649 kasus, sedangkan pada tahun 2019 sebesar 19.416 kasus, naik sebesar 4,11 %. Sedangkan data pelanggaran lalu lintas pada periode yang sama mengalami penurunan sebesar  3,67 %, dan jenis pelanggaran yang terbanyak adalah marka jalan/rambu-rambu yang  termasuk salah satu pelanggaran prioritas berpotensi laka, “kata Arief Fitrianto.

Arief Fitrianto menambahkan, pada pelaksanaan Operasi  Zebra Semeru 2018, angka pelanggaran dan laka lantas mengalami penurunan yang signifikan dibandingkan tahun 2017, dimana untuk pelanggaran lalu lintas turun sebesar  20,70 % dan laka lantas turun sebesar 65,10 %.

“Untuk itu, guna meminimalisir angka laka lantas dan pelanggaran lalu lintas serta untuk meningkatkan kesadaran dan kepatuhan dalam berlalu lintas dalam rangka cipta kondisi Kamseltibcarlantas pasca pelantikan Presiden dan Wakil Presiden RI, maka Polda Jawa Timur beserta jajaran dengan dibantu oleh stake holder terkait akan melaksanakan Operasi Kepolisian Kewilayahan dengan sandi Zebra Semeru 2019. Dengan mengedepankan kegiatan penegakan hukum lalu lintas secara selektif prioritas guna menciptakan Kamseltibcarlantas yang aman dan nyaman, “imbuh Kapolres Ponorogo.

Apel Gelar Pasukan Operasi  Zebra Semeru 2019 di halaman Mapolres setempat, Rabu (23/10)

Lebih Lanjut Kapolres Ponorogo menuturkan, dalam Operasi Zebra Semeru 2019 ini, dilaksanakan secara mandiri kewilayahan, baik secara administrasi maupun teknis di lapangan didasarkan pada kebijakan Kasatwil yang disesuaikan dengan kerawanan masing-masing.

“Operasi ini akan berlangsung selama 14  hari dimulai tanggal  23 Oktober hingga 5 November 2019, dengan sasaran pengendara sepeda mtor yang tidak menggunakan helm standart, pengendara kendaraan roda empat R4 yang tidak menggunakan safety belt, melebihi batas kecepatan, mengemudikan kendaraaan dalam pengaruh alcohol, pengendara  yang masih dibawah umur, menggunakan handphone pada saat berkendaraan, melawan arus, keabsahan kelengkapan surat-surat kendaraan dan pengendara. Diharapkan dengan Operasi ini dapat menumbuhkan kesadaraan dan disiplin masyarakat dalam berlalu lintas, meminimalisir pelanggaran dan kecelakaan lalu lintas, menurunnya tingkat fatalitas korban kecelakaan lalu lintas, dan meningkatka  kepercayaan masyarakat terhadap Polri dengan terbentuknya opini positif dan citra tertib berlalu lintas, “pungkas Kapolres Ponorogo Arief Fitrianto. (Sul)

Check Also

Madiun Jadi Tujuan Pecinta Sabung Ayam dan Judi Dadu

  SeputarKita, Madiun – Gencarnya perang terhadap judi Online (Slot) yang digaungkan oleh Polri, membuat …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *